Usrah : Jalan Mendekati Tuhan

Hamdan lillah.
Kusyukuri nikmat persahabatan ini.
Berwasilahkan si dia, kutemui barang yang hilang.
Ajakannya ke usrah buat hatiku berbunga riang.
Terima kasih si gerangan yang membawaku ke taman syurga.
Ahh, tak sabarnya.

Saat itu tiba.
Walau cuma dua tiga kerat merapat lutut berkongsi bicara.
Usrah kami tetap segar dan mekar.
Isinya mungkin biasa-biasa.
Tapi ibrahnya luar biasa.
Biarpun cuma beberapa kali menatap mata.
Rinduku tetap setia pada mereka.

Usrah mates aku.
Berbeza semuanya.
Semuanya mengajarku sesuatu.
Kubelajar menerima seadanya.
Zahirnya mungkin mereka bukanlah siapa-siapa.
Hakikatnya mereka mencoretkan berjuta hikmah pada akal dan jiwa.

Naqibah usrah aku.
Tutur katanya penuh kelembutan.
Senyuman yang terhias menawan sukma.
Pesannya menyentap hati yang leka.
"Walau hadirnya kita ke sini atas pilihan kita.
Namun, izin Allah jua yang memudahkan semuanya.
Jika kita di sini hanya untuk ilmu.
Di luar sana pelbagai medannya.
Jika kita di sini sekadar bersahabat.
Bila-bila masa bisa bersua mesra.
Hakikat kita di sini meraih segalanya".

Ilmu, ukhuwah, tarbiyah, muhasabah, cinta.
Bahkan kita yang mencorakkannya.
Di sinilah jalannya.
Meraih ilmu dan hikmah.
Melunakkan jiwa bergelar hamba.
Menyentuh keinsafan atma dan sukma.
Mengukuh ikatan saudara seagama.
Untuk beramal dan bekerja.
Sebagai bekal ke akhirat sana.

Aku sudah jatuh cinta.
Aku kini makin sayang.
Pada mereka yang membawaku pada Dia.
Walau bakal penat di dunia.
Masam, masin, pahit turut dirasa.
Tapi yakinlah satu perkara.
Ia akan bergula-gula manis jua di hujung sana.

Usrah ini.
Jalan mendekati Tuhan.
Ikatannya teruslah digenggam.
Jangan sekali-kali kaulepaskan.
Untuk kita sama-sama menuju Tuhan.

TFA




0 comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...